Pengalaman Melahirkan Anak Pertama Secara Normal

Alhamdulillah, setelah menunggu sekitar 39 weeks akhirnya anak pertamaku lahir jugaaa. Senangnya luar biasaa. Apalagi keinginan dan doa saya untuk melahirkan secara normal dikabulkan, alhamdulillah πŸ™‚

Baca juga: Kegiatan Menunggu yang Bisa Bikin Happy

Dalam postingan kali ini saya mau berbagi sedikit cerita pengalaman saya melahirkan anak pertama. Jauh sebelum HPL saya dan suami sepakat untuk melahirkan di bidan dekat rumah saja, tepatnya di puskesmas pembantu. Entah kenapa saya takut kalau harus ke rumah sakit. Alasannya cuman satu, saya takut masuk ruang operasi lagi. Bukannya gimana, di daerah saya agak susah menemukan dokter yang praktik di rumah sakit dan pro melahirkan normal. Dulu, di usia kandungan saya 16 weeks, untuk pertama kali (dan mudah-mudahan untuk terakhir kalinya) saya dirawat di rumah sakit dan harus dioperasi (walaupun operasi ringan siih hihi). Makanya saya sudah memantapkan hati kalau saya nggak mau masuk rumah sakit lagi πŸ˜‰

Teman-teman bisa baca pengalaman saya mengidap kista bartholin sebelum dan sesudah hamil (iyaah, dua kali! semoga nggak akan pernah kambuh lagi) diΒ postingan saya: Cerita Dibalik Kehamilan Anak Pertama.

Kembali ke pengalaman saya melahirkan secara normal. Dokter memperkirakan debay lahir tanggal 10 November 2016. Hati saya sudah senang aja karena anak saya nantinya akan lahir bertepatan dengan Hari Pahlawan. Tapi ternyata si debay nggak mau nunggu sampai tanggal 10 dan akhirnya lahir ke dunia pada 7 November 2016 alias 3 hari lebih awal dari perkiraan dokter. Saya malah lebih senang, karena hari lahirnya si dede jadi samaan sama saya yaitu hari Senin, yeay! ^^

Kelahiran anak pertama kali ini saya sedikit deg-degan. Bukan apa-apa, kalau pengalaman pertama melahirkan tentunya pasti deg-degan, tapi ini lhooo ada dokter yang bilang kalau jari jemari bayiku nggak ada -___-. Biar lebih jelas ceritanya kayak gimana, teman-teman bisa baca postingan saya yang ini: USG 32 Weeks Dokter Bilang Jari Jemari Bayi Saya Tidak Ada?!

Kembali lagi ke cerita kelahirannya. Jadi waktu itu hari Senin tanggal 7 November 2016 selesai sholat Subuh saya berencana jalan-jalan ke area sawah di belakang rumah. Oiya, karena ingin melahirkan secara normal, saya emang membiasakan diri jalan kaki di pagi hari, kata orang biar persalinannya lancar. Tapi ketika saya mau berangkat waktu itu kok rada-rada males, pengennya rebahan aja gitu di kasur. Akhirnya mutusin buat libur aja jalan paginya hari itu dan rencana diganti entar sore aja dengan rute yang lebih panjang.

Rebahan, sambil pegang hape, mantengin medsos, abis subuh, sudah pasti berhasil bikin ngantuk. Ditambah emang malemnya saya agak nggak bisa tidur karena berkali-kali bolak balik kamar mandi karena beser (plus musim hujan pulaak). Setelah tertidur pulas, saya terbangun sekitar jam 8 (waah lama juga yaaa haha).

Pas bangun, ngerasa ada yang aneh. Perut terasa sedikit keram (seperti mau haid/datang bulan). Tapi saya abaikan, karena saya kira itu lantaran saya udah kebelet mau pipis. Keluar kamar mandi saya ke halaman depan rumah tiba-tiba ada cairan yang keluar. Disitu saya curiga, emang sepertinya hari itu saya akan melahirkan. Karena sebelumnya saya sudah banyak bertanya ke orang-orang yang sudah pengalaman, dan sudah banyak browsing tentang tanda-tanda sebelum melahirkan, saya detik itu juga langsung menenangkan diri agar tidak terlalu panik. Kebetulan suami waktu itu belum berangkat kerja, jadi saya juga merasa tenang.

Setelah saya memberitahu si mas suami kalau saya sudah yakin akan melahirkan hari itu, suami saya langsung membantu mengeluarkant tas yang berisi perlengkapan bayi yang sudah kami persiapkan sebulan sebelumnya. Walaupun sudah dipersiapkan jauh-jauh hari dan karena saya masih bisa menahan sakit perut yang keram, saya masih menyempatkan diri memeriksa beberapa perlengkapan. Setelah memastikan tidak ada yang ketinggalan, seperti baju bayi, baju ganti untuk saya dan suami, fotokopi KTP, KK dan BPJS, dll, bismillah saya dan suami berangkat ke puskesmas pembantu yang jaraknya nggak terlalu jauh, sekitar 7 menit menggunakan motor.

Saya sampai di sana sekitar jam 10 pagi. Ketika diperiksa sama bidan, ternyata baru bukaan satu. Ketika itu bidan nanyain kalau saya masih bisa nahan rasa sakit, saya bisa pulang dulu, nunggu di rumah, sambil menyiapkan tenaga. Katanya kalau masih bisa makan nasi, makan yang banyak. Karena nanti pas mengejan itu butuh tenaga ekstra. Bidan juga nyaranin saya banyakin jongkok untuk mempercepat pembukaan. Dan jongkok itu lebih efektif dari jalan kaki katanya.

Oke, saya dan suami akhirnya pulang dulu ke rumah. Di rumah, sesuai saran bidan, saya (masih bisa) memaksakan diri makan yang banyak dan jongkok, walaupun sebenarnya ketika jongkok itu sakitnya lebih kerasa ketimbang jalan kaki. Sampai sekitar jam 4 sore selepas sholat Ashar, rasa sakitnya sudah luar biasa. Saya sudah tidak tahan lagi. Suami saya buru-buru membawa saya kembali ke bidan. Di sana diperiksa ternyata baru bukaan dua! MasyaAllah, ucapku dalam hati. Bukaan dua aja sakitnya udah minta ammpun kayak gini, apalagi sampai bukaan sepuluh entar! Weuuh..

Semakin lama rasa sakitnya semakin dahsyat. Menjelang maghrib diperiksa lagi sama bidan, katanya udah bukaan empat. Alhamdulillah, kata bidan bukaannya cepet, kalau tetep lancar bukaannya kayak gini insyaAllah nanti ba’da Isya debay nya keluar.

Setelah itu, rasa sakitnya makin super duper dahsyat. Sampai saya refleks teriak teriak kesakitan. Si bidan sempat kaget dan (agak sedikit) marahin saya “Aduh Ibu jangan teriak-teriak yaa. Entar ngelahirin anak keduanya juga bakal teriak-teriak. Lebih baik diem, dan simpen tenanganya entar buat ngejan”.

Ampuun bu bidaan, itu refleks! Oke, saya janji nggak bakalan teriak lagi -,-

Rasa sakitnya sulit dijelaskan deh pokoknya dengan kata-kata. Sampai ba’da Isya bukaannya udah enam dan menjelang jam 9.30 malem rasanya seperti ada yang mau keluar. Pas dicek emang udah bukaan sepuluh dan baru lah dibolehin ngejan sama bu bidan.

Catatan penting dalam proses persalinan saya waktu itu adalah: ternyata mengejan itu ada teknis khususnya. Jeda ketika narik nafas itu nggak boleh lama-lama. Karena waktu itu saya belum paham, jadilah saya kehabisan tenaga di tengah jalan. Padahal kepala dede nya udah kelihatan, dan saya ngejannya cenderung seperti orang sesak nafas (waktu itu emang saya beneran ngerasa sulit bernafas), jadi kepala dede nya masuk lagi (keluar masuk gitu jadinya). Padahal udah jam 10 lewat alias sudah setengah jam saya ngejan tapi belum bisa keluar debay nya.

Saya dimarahin lagi sama bidan haha. Saya bilang aja kalau saya emang kehabisan nafas dan kehabisan tenaga. Akhirnya saya disuruh makan, dan waktu itu saya makan roti dan teh manis. Dan beberapa menit kemudian saya merasa sedikit seger dan semangat buat ngejan lagi. Alhamdulillah sekitar pukul 10.25 (sekitar satu jam setelah disuruh bidan mengejan pertama kali), si debay nya keluar diiringi tangis yang menggelegar πŸ˜€

Oiya, kepala dede yang awalnya dikhawatirkan oleh bidan akan lonjong (karena kepalanya yang keluar masuk ketika mengejan), nggak terbukti. Alhamdulillah si dede kepalanyaa bulat, dan semua organnya sempurna dengan berat badan 3,1 kg dan panjang 51 cm πŸ™‚

Welcome to the world my baby boy, Muhammad Yusuf Kamil…

dsc_1150

Advertisements

14 thoughts on “Pengalaman Melahirkan Anak Pertama Secara Normal

  1. Uch… Bacanya mpe tahan nafas, q jg lagi hamil anak kedua, soalnya yg pertama keguguran ..bisa jadi referensi. Makasih yaaa

    Like

  2. Mbak, aku pas hamil rajin ikut senam hamil. Diajarin teknik napas & ngeden. Eh ternyata lahiran lewat jendela ini anakku, hahaha. Alias caesar. Ilmu ngeden gak kepake deh. Yg kepake banget ya teknik pernapasannya spy gak panikan.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s