Memori Masa Kecil Ketika Merayakan HUT Kemerdekaan

lomba balap karung

Dulu ketika masih kecil saya masih ingat sekali, kalau udah masuk bulan Agustus pasti ramai pengumuman di masjid (hampir tiap hari) terkait kegiatan-kegiatan yang akan diselenggarakan untuk menyambut HUT kemerdekaan. Isi pengumumannya macam-macam, mulai dari akan dilakasanakannya kegiatan gotong-royong membersihkan selokan, penyebaran undangan ke rumah-rumah untuk mengikuti lomba-lomba 17 Agustusan, sampai himbauan untuk mengibarkan bendera merah putih (wajib) di halaman depan setiap rumah warga.

Yaa, saya masih ingat sekali ketika ibu saya harus bongkar-bongkar lemari pakaian buat nyari si bendera merah putih kalau sudah masuk awal bulan Agustus hihi. Maklum, karena dipakai setahun sekali jadi tahun depannya udah lupa benderanya ditaruh di mana.

panjat pinang
sumber: nasional.kompas.com

Yang paling seru itu lomba-lomba yang diadakan ketika hari-H yaitu tepat pada tanggal 17 Agustus. Yang paling saya ingat dan yang paling meriah and nggak pernah ketinggalan diadakan setiap tahun adalahΒ lomba Panjat Pinang. Karena lokasinya kebetulan di lapangan depan rumah, jadi udah pasti saya ikutan nonton di barisan paling depan πŸ˜€

Walaupun waktu itu saya masih sangat kecil (kelas 1 atau 2 SD kali yaa), saya kadang nontonnya sampai dekat-dekat dengan peserta panjat pinangnya, sangking seru dan penasaran pengen lihat dari dekat. Badan kecil siih -,- kalau berdiri di belakang udah pasti gak bakal keliatan kan.

Masih bisa saya bayangkan, tiga pohon pinang yang menjulang tinggi berbaris di tengah lapangan. Sebelum diserbu tentunya sudah dilumuri oli terlebih dahulu. Di bagian atas banyak hadiah yang menunggu. Mulai amplop berisikan uang, panci, baju, celana hingga sepeda.

Yang bikin tambah lucu adalah ketika olinya sudah agak mengering, dan beberapa peserta udah ada yang berhasil manjat sampai setengah perjalanan, panitia yang jahil tiba tiba mengguyur oli lagi. Yaaah, si bapak yang manjat tadi udaah deeh jatuh lagiii.. πŸ˜€

Tapi kalau persediaan oli dari panitia udah habis, permainannya jadi tambah sengit. Bapak-bapak berebutan pengen nyampai puncak, sampai ada yang celananya kedodoran karena ditarik oleh peserta lain di bawah nyaΒ  hahaha.

Hmmm tapi sayang di daerah saya sekarang sudah jarang ada lomba panjat pinang. Kewajiban untuk mengibarkan bendera merah putih di depan rumah pun sudah tidak ada lagi.

Bagaimana dengan di daerah teman-teman? Apa kenangan masa kecil yang membekasΒ  ketika menyambut HUT kemerdekaan?

Advertisements

54 thoughts on “Memori Masa Kecil Ketika Merayakan HUT Kemerdekaan

  1. wah masa di daerah sana tidak ada kewajiban memasang bendera di depan rumah kalo agustusan …. herman deh
    kalau di tempat saya panjat pinang tetap ada dan semakin ramai, karena dibuat semacam festival dan di satu tempat bisa sampai ada 5 panjat pinang

    Like

    • waah serrruuu, di daerah saya sudah tidak ada tanah lapang lagi mas buat panjat pinang. biasanya cuman jalan santai aja kalau agustusan,. semoga keseruan HUT kemerdekaan di sana bisa terus dipertahankan yaaa

      Like

  2. sebenernya aku kgn ama suasana dulu di mana 17 agustusan terasa bgt meriahnya.. kita wajib ngibarin bendera, which was good menurutku…inikan memupuk rasa cinta tanah air dlm hati, ya ga sih… tapi kewajiban naikin bendera di tempat aku tinggal dulu , Aceh, lgs hilang pas pemberontakan GAM merajalela.. g ada yg berani naikin merah putih, krn biasanya lgs di dor malamnya ama org ga dikenal :(.. upacara bendera di sekolah aja lgs dihapus.. segitu seremnya dulu… itu jg yg bikin aku eksodus ke Medan mba.. tapi di medanpun, acara 17an trnyata ga meriah2 bgt .. apalagi skr.. udah biasa bgtlah.. kyk ga berasa memperingati hari kemerdekaan..

    mungkin ya mba, acara 17an yg paling meriah itu , yg diadain KBRI di luarnegri ;p.. nah itu baru meriah..ada bazarnya, ada upacara, ada lomba :).. berasa kalo sdg memperingati 17an.

    Like

    • terima kasih mba Fanny telah berbagi cerita. seraaam juga yaa mba dulu pas masih ada GAM, langsung maen dor gitu yaa mba? -_-
      Aku yang tinggalnya di daerah pun juga ngerasa kangen sama kemeriahan agustusan yang dulu..
      waah kalau di KBRI luar negeri pasti seruu yaa, sekalian ajang kumpul-kumpul warga Indonesia, saya liat di tipi tipi juga semuanya pada antusias πŸ™‚

      Like

  3. Di RT kami juga masih ramai mbak Rosmala. Lomba keluarga, bapak, ibu maupun anak-anak. lomba menangkap belut selalu ramai. Terima kasih ya putri Lombok berkenan singgah di ‘kebun’ rynari. Salam

    Like

  4. Klu di tempat saya yg paling ditunggu adalah acara karnaval, hampir semua orang keluar dan tiap rumah harus mengirimkan delegasi kalau tidak akan di denda hehehe…jadi usia anak anak sampai yg tua pada ikut karnaval.

    Like

  5. Gak terlalu punya kenangan banyak pas 17an sih, soalnya jarang ikutan. Tapi diantara semua lomba2nya paling seneng tarik tambang, seru aja gitu tarik2an sambil teriak haha

    Like

  6. kayaknya bener juga mbak..tradisi gotong royong, kewajiban memasang bendera didepan rumah sudah mulai jarang ditemui. Apalagi di kota besar, lomba juga ndak seramai dulu. 😦

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s