Tradisi Lebaran Ketupat di Lombok NTB

Kulit_ketupat

Haiiii everyone!
Postingan kali ini, postingan pertama saya setelah menghilang lebih dari sebulan dari dunia blogging (alah, lebay! -_-), saya mau share tentang tradisi unik (menurut saya) yang ada di Pulau Lombok terkait lebaran (masih fresh kan ya tema tentang lebaran?).

Berhubung hari ini adalah hari Jumat, tepat seminggu yang lalu di hari yang sama Umat Muslim di dunia merayakan Idul Fithri (17/07/2015),Β tepat setelah 6 (enam) hari Idul Fithri setiap tahunnya ada Tradisi Lebaran Ketupat yang dirayain sama umat muslim di Lombok :), Iya, Hari ini!

Asal Muasal Lebaran Ketupat

Lebaran Ketupat udah ada sejak jaman dahulu kala (mungkin udah lebih dari ratusan tahun yang lalu). Sejarah awalnya berdasarkan cerita dari nenek moyang saya dulu (berasa tua #cakarmeja), Lebaran Ketupat atau yang lebih dikenal dengan nama Lebaran Topat (topat = ketupat)Β dilaksanakan untuk merayakan Puasa Syawal (puasa enam hari setelah lebaran Idul Fitri). So, Lebaran Topat ini (awalnya) adalah lebarannya orang-orang yang udah puasa sunnah Syawal.

Jadi jaman dulu masyarakat sasak yang kental dengan nuansa islami (Pulau Lombok yang juga dikenal dengan nama Pulau Seribu Masjid) banyak yang melaksanakan puasa syawal setelah lebaran. Kalau sekarang, kurang tau juga sii masih rajin atau nggak ngelaksanain puasa syawal-nya tapi yang jelas Lebaran Topat ini sangat meriah tiap tahun, walapun sebenarnya yang ngerayain juga gak puasa syawal (kayak saya #eh –> πŸ˜€ Kalau wanita berhalangan puasa kan wajar! ngeles :P).

Tradisinya Seperti Apa?

Perayaan Lebaran Topat ini bisa dibilang lebih meriah dan lebih ramai dibandingkan Lebaran Idul Fitri. Kebanyakan masyarakat Lombok akan pergi rekreasi mengunjungi berbagai objek wisata yang ada, terutama pantai. Jadi jangan heran ya kalau setiap Lebaran Topat pasti semua pantai ramaaai bangeet! Biasanya pada bawa sanak keluarga buat nongkrong di pinggir pantai sambil bawa bekal ketupat dan sayur pelengkapnya (ada urap, pecel, olah-olah, opor ayam, pelecing kangkung, ayam taliwang, dsb). Sebagian masyarakat lain (biasanya di Lombok Tengah atau Lombok Timur) juga mengadakan tahlilan pada pagi harinya yang dilanjut dengan makan-makan ketupat tadi. Setelah tahlilan? Ya tetep jalan-jalan juga ke pantai πŸ˜€

Tradisi tahlilan dan makan bersama ini dikenal dengan istilahΒ roah.Β Roah ini sebenarnya bukan cuman pas hari raya lho.. Abis beli motor baru,Β roah. Punya rumah baru, anak mau merantau ke tempat jauh, maulid nabi apalagi! Semua diΒ roah-kan! πŸ˜€ Begitulah, tradisi kebersamaannya kali yaa..

Oiya, selain tahlilan di rumah sendiri, kadang tradisi Lebaran Topat ini juga diisi dengan berkunjung ke makam para ulama (ziarah kubur). Abis ziarah kubur baru deh makan ketupat. Abis itu? Jalan-jalan ke pantai! Itu udah pasti! πŸ˜€

sumber gambar tertera
sumber gambar tertera

Oiya satu lagi, jangan heran juga ya kalau di Lombok kawan-kawan gak bakal nemu ketupat pas hari raya Lebaran Idul Fitri (seperti kebanyakan menu lebaran di daerah lain), karena ketupat hanya ada pas hari Lebaran Topat πŸ˜‰

Perang Topat

Nah, kalau yang ini udah masuk dimensi sosial. Namanya perang topat alias saling lempar ketupat πŸ™‚
Tradisi ini seringnya dilakukan di wilayah Lingsar yaitu saling melempar ketupat antara umat Islam dan umat Hindu. Lempar-lemparannya bukan buat nyakitin lawan lho ya, cuman buatΒ have funΒ dan merupakanΒ tradisi turun temurun sebagai bentuk kerukunan agama (peninggalan Kerajaan Karangasem). Perang Topat ini biasanya dilakukan di depan Pura di Lingsar setelah sebelumnya ada acara makan bersama. Saya nemu foto ini di internet, seru yah?!

Sumber: enchanting-lomboksumbawa(dot)com
Sumber: enchanting-lomboksumbawa(dot)com

Itu dia Tradisi Lebaran Ketupat di Lombok NTB, mungkin ada juga tradisi dari daerah lain yang lebih seru? πŸ™‚
Ah, Indahnya bangsa kita, beragam budaya, suku dan agama, tetapi tetap satu INDONESIA :))))))

Thanks for reading and have a wonderful day!
Salam @baiqrosmala

Advertisements

36 thoughts on “Tradisi Lebaran Ketupat di Lombok NTB

    • hehe iya mba.. katanya itu sekaligus ritual gitu biar umat hindu dan umat islam terus damai, sebelum perang ada ritual khususnya gitu mba, terus abis perang sisa ketupatnya dibawa pulang buat digantung deket sawah biar tanamanannya subur *wallahua’lam katanya bisa bawa berkah.
      saya pribadi gak terlalu percaya begituan, tapi kayaknya buat tradisi aja yg udah turun temurun πŸ˜‰

      thanks udah berkunjung mba kayka πŸ™‚

      Liked by 1 person

  1. Wah… sama kayak d madura ya. Ada lebaran ketupat. Tp namanya aja beda. Klo d madura namanya ‘tellasen katopak’ (lebaran ketupat). Kirain cm madura aja yg ada lbaran ketupat. Nice share

    Liked by 1 person

      • Bneran mirip bgt sama madura, jd pas idul fitri ga ada menu ktupat adanya pas lbaran ktupat aja dan emg ramenya d pantai. Perahu2 dihias sama pernak pernik dan ktupat. Klo perang ktupat kayaknya ga ada deh mbak. Apa akunya yg ga tau ya hehe. Mungkin karena madura dan lombok sama2 pulau dan agak berdekatan kali y jd tradisinya agak mirip

        Like

      • alhamdulillah ya kalau tradisinya masih dipertahankan, seru banget soalnya hehe πŸ˜€
        Iya mba, mungkin karena dekat juga kali ya makanya mirip. Dulu saya pernah ke Madura, mampir diujungnya doang tapi di ujung jembatan suramadu itu πŸ˜€ Disana banyak jual pernak pernik dan kain khas madura πŸ™‚

        Liked by 1 person

  2. Semoga pantainya tidak menjadi kotor dengan bungkus ketupat πŸ˜—πŸ˜ kayak pantai pangandaran dan objek wisata di jawa barat yg selalu penuh dengan sampah paskah diserbu wisatawan saat lebaran

    Liked by 1 person

    • Nah, isue pentingnya disitu mba πŸ™‚ Rata-rata kalau udah musim liburan biasanya tempat wisata banyak sampahnya -_- Di Pangandaran gitu juga ya? Semoga masyarakat makin sadar. Oiya saya pernah baca berita sekumpulan bule luar negeri dateng ke Gunung Rinjani mendaki sekalian bawa sampah berkarung karung dari puncak gunung 😦 Orang luar kadang lebih peduli sama lingkungan ketimbang org dalem negeri sendiri *peringatan buat saya juga*

      Like

  3. Kayaknya tahun depan saya mesti ikut Perang Topat deh :haha, dari sisi Hindunya :wkwk. Itu biasanya di Lingsar Kemaliq, kan ya? Doh, jadi kepengin ke Lingsar nih, tapi apa mau dikata, besok sudah balik ke Jakarta :huhu.

    Selamat hari raya Lebaran, minal aidin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin kalau saya ada salah-salah ya Mbak :hehe. Iya, Lebaran Topat memang malah lebih meriah ketimbang lebaran nasional, ketupatnya juga baru ada saat itu, terus jalur ke daerah wisata pasti macet banget :)). Mudah-mudahan yang berwisata semua sadar dan tidak membuang sampah sembarangan ya :hehe.

    Liked by 1 person

  4. mirip sama di daerah pantura mbak. di tempat saya di jepara juga gitu, cuma acara tahlilan ga di rumah tp di mushola kumpul sama tetangga yg lain lalu makan bareng. habis itu asa yg namanya lomban, jalan2 ke pantai sama nonton prosesi larung kepala kerbau di laut. Biasanya org2 islam kejawen yg larung itu.

    Liked by 1 person

  5. Baru denger ada perang lempar lempar ketupat.. Btw ketupat buat lempar lemparan itu siapa yg sediain? Apa masing masing org bawa atau ah disediain sama panitia acara?

    Liked by 1 person

    • Ketupatnya dibawa masing-masing oleh warga yang ingin ikut perang ketupat mba. Abis itu sebagian warga jg bakal bawa balik sisa ketupat yg dipake buat perang, katanya kalau ditaruh dan digantung dideket sawah bisa bikin hasil panen meningkat hehe *wallahua’lam

      Like

  6. Wahahaha tradisi di setiap sudut daerah di indonesia itu memang beda-beda ya πŸ˜€

    terus, ada yang kurang gitu dong kalau nggak ada ketupat pas hari lebaran ._. perang topat, ketupatnya malah buat perang nih? kwkwwk πŸ˜€

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s