My First Swimming Experience

www.hdnicewallpapers.com

Jika teman-teman telah membaca tulisan saya sebelumnya mengenai 7 Kolam Renang di Depok yang patut dikunjungi (baca di sini), maka sesuai janji saya, tulisan kali ini membahas pengalaman pertama kali belajar berenang sekaligus review tentang Khodijah Muslimah Center (KMC) Depok.

Kenapa belajar berenang?

Niat saya belajar berenang sebenarnya udah dari SMP. Waktu itu guru olahraga menyuruh kami (murid-muridnya) pergi ke water boom untuk ujian berenang. Lucu! Kami gak pernah diajar berenang tapi tiba-tiba mau dinilai kemampuan berenangnya! Ya otomatis nilai saya jelek dong! Saya kan gak bisa berenang dan gak pernah belajar berenang sebelumnya! Dan well well well, murid lain yang bisa berenang udah pasti dapat nilai bagus! Hmmm

Sebenarnya saya bukannya tidak mau belajar berenang, tapi dulu waktu kecil saya pernah tenggelam di pantai. Waktu itu saya dan dua teman SD saya (kami masih kelas 2 SD) pergi main-main ke pantai, karena rumah saya dekat dengan pantai kebetulan. Udah tau gak bisa berenang kok berenang ke pantai? Hehe waktu itu saya gak niat berenang kok, cuman main air dipinggiran pantai doang, yah namanya juga anak kecil. Tapi pas air pasang, dan lumayan besar waktu itu. Jadilah saya terhanyut ke dalam laut. Saya sudah gak bisa ngeliat permukaan waktu itu, badan udah masuk semua ke dalam laut. Pikiran saya cuman bilang “Yah, kayaknya saya bakal mati. Gimana nanti orang tua saya ya? Mana tadi maen ke pantainya gak pake ijin! Aduuh!”

Hehe tapi ternyata saya masih dikasih umur pemirsah, tiba tiba dari dalam laut tangan saya ditarik sama anak laki-laki (mungkin seumuran anak SMP). Entah dari mana dia datengnya, cuman Alhamdulillah akhirnya saya gak jadi hilang dimakan air laut! Nah saya ditarik lah ke permukaan dan digiring ke pinggir pantai. Waktu itu kan masih syok yah, masih kaget aja gitu, eh tapi anak yang nolongin saya tadi teriak teriak “Pulang sana! Kalau gak bisa berenang gak usah maen ke pantai!”.. Ya ampun, emang bener siih seharusnya saya gak maen ke pantai, apalagi tanpa ijin dan gak ditemenin orang tua. Tapi pas mau minta maaf dan ngucapin terima kasih, tiba tiba anak cowok tadi udah lari aja karena dipanggil temen cowoknya yang lain. Hmm ya sudah lah 😀

Semenjak itu saya gak pernah lagi maen ke pantai untuk berenang. Suerr, takut! Tapi pas disuruh berenang sama guru di SMP, dan nilai saya gak terlalu bagus karena masalah renang ini, ya keinginan untuk belajar berenang akhirnya timbul. Tapi cuman sebatas keinginan doang haha butuh bertahun-tahun buat ngumpulin nyali dan mulai bener bener belajar berenang. Lagian, kan sayang aja kalau hidup di daerah yang banyak pantainya tapi gak bisa berenang. Akhirnya pas nyadar udah umur 23 (udah tua pemirsaahh), baru deh mulai mengatur waktu dan keuangan buat mewujudkan itu semua 😀 (Waduh curhatnya panjang bener).

Kok bisa akhirnya ketemu KMC?

khodijah muslimah center
khodijahmuslimahcentre.com

Bisa belajar berenang ini adalah salah satu resolusi yang saya tulis diawal tahun 2014 kemarin. Baru bulan Agustus 2014 saya baru bisa laksanain. Waktu itu saya habisin waktu berjam-jam buat searching  di internet nyari info kolam renang yang khusus wanita, yang ngajarin wanita, tempatnya gak campur sama selain wanita, pokoknya murni wanita! Akhirnya ketemu blognya KMC ini. Setelah ngatur jadwal buat ketemuan sama yang punya KMC dan akhir pekan saya langsung deh meluncur ke tkp.

Awalnya saya hanya mau liat-liat dulu tempatnya cocok apa nggak, nyaman and bersih apa nggak, dan yang ngajar renangnya udah pengalaman apa belum. Setelah ketemu sama pemiliknya dan ngeliat tempatnya langsung, saya gak mikir panjang lagi! Kebetulan yang punya KMC namanya Ibu Katerina, ternyata ibu ini pernah diwawancara di Kick Andy lhoo, pernah dapat rekor MURI juga sebagai Direktur BUMN termuda tahun 2009, terus pernah masuk beberapa majalah (kalau masuk koran/berita sii sampai sekarang masih). Karena beliau dari dulu hobby nya renang, saya langsung excited untuk belajar renang di KMC ini, terlebih saya bisa menambah ilmu dari sharing pengalaman yang beliau berikan setiap pertemuan 🙂

Pas saya ngobrol sama bunda Katty (panggilan beliau), ternyata jauh sebelum KMC berdiri ini beliau udah lama memutuskan untuk tidak bekerja kantoran lagi dan memilih berbisnis di rumah. Alasannya? Menurut kesimpulan saya sih intinya money can’t buy happiness. Karena memiliki waktu berkumpul dengan anak-anak dan keluarga itu lebih berharga daripada jabatan tinggi di sebuah perusahaan 🙂 #sooosweeettt

Lokasi KMC?

Gampang, dari terminal Depok tinggal naek angkot D02 warna biru tua (atau angkot 02 warna merah) ke arah Perumahan Cipayung. Kalau masih ragu, sebelum naik angkot tanya dulu abang angkotnya yah, suruh berenti di depan Pom Bensin seberang perumahan Cipayung. Nah kalau udah turun angkot, nyebrang, masuk ke gerbang perumahan Cipayungnya, lolos sampai mentok, belok kiri dikit. Nah nanti ada papan nama Khodijah Muslimah Center.

Susah gak belajar berenang?

Pengalaman saya? Susah! Karena waktu itu saya masih trauma dengan masa kecil saya yang pernah tenggelam! Kolam KMC ini ujungnya agak dangkal dan semakin keujung semakin dalam. Jadi pas saya meluncur di tempat yang dangkal ok ok aja, tapi pas udah saya ngeliat lantai kolam renang yang udah mulai agak dalam itu, saya langsung takut dan berhenti! Udah meluncur beberapa kali, tetep aja gitu. Hehe bunda Katty sampe gemes liat saya.

Akhirnya saya jeda sejenak berenangnya. Saya disuruh calm down dulu sama bunda Katty, dijelasin kalau 85% tubuh manusia itu terdiri dari air. Jadi gak perlu khawatir kalau di dalam air, karena tubuh kita menemukan naturenya sendiri, air ketemua air ya gapapa tho? Dan yakin gak akan tenggelam, selama pikiran kita yang ngontrol dan bilang gak tenggelam ya gak bakal tenggelam!

Weeuh, ok, akhirnya saya coba ulang lagi dengan pikiran yang lebih tenang dari sebelumnya! Daan Wow! Yang sebelumnya saya hanya bisa meluncur setengah dari ukuran kolam, akhirnya sampai pertemuan pertama ini mau berakhir saya bisa meluncur hampir ujung (belum sampai ujung sii), tapi lumayan laah buat hari pertama ini. Oiya hari pertama ini saya cuman fokus meluncur aja dulu, dengan satu tarikan nafas. Karena untuk narik nafas ke permukaan dan kembali meluncur ke dalam air itu saya belum siap hehe (karena masih tahap trauma healing kali yaa.. haha gaya!). Kalau udah siap malah sebenarnya satu kali pertemuan aja udah cukup buat bikin kita bisa berenang lhoo!

Jadi, intinya, belajar berenang itu GAMPANG kok. Kuncinya cuman satu, niat yang kuat untuk bisa berenang 🙂

Ok, itu dulu ya untuk judul My First Swimming Experience ini. Baca juga ya postingan tentang manfaat yang saya rasakan setelah belajar berenang dan juga tips cara mudah belajar berenang bagi pemula 🙂

Salam @baiqrosmala

Advertisements

21 thoughts on “My First Swimming Experience

  1. Alhamdulillah ada Mbak Baiq yang Sholehah, baik, cerdas lagi pula Santun. Beliau ini murid saya yang terpinter satu bulan 4 gaya. Semoga Allah selalu merahmati mu ya Say. Pengen segera buka cabang KMC di Lombok deh. Love, Bunda Kathy

    Like

  2. terimakasih sharingnya Mbak !. ingin tanya ada aturan khusus dalam berpakaian di kolam renang ini mba? boleh kah menggunakan tank top dan celana pendek saja? atau harus berhijab? terimakasih

    Like

    • pengalaman saya, tidak harus berjilbab karena di KMC khusus muslimah dan tidak ada yang non muslim. Mungkin untuk pakaian bisa pakai baju kaos biasa yang lengan pendek 🙂

      Like

  3. Naah, saya dulu belajar renang juga pas SMP.. tapi setelah itu blas gak pernah renang lagi sampai setua ini… tapi, kok sekarang pengen belajar juga ya? hehe… ditunggu cerita ttg tips belajar renangnya yaa…

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s